Sabtu, 01 September 2018

Patut Dicontoh, Inilah 4 Cara yang Dilakukan Malaysia Membayar Tanggungan Hutangnya

Published by By Admin on Sabtu, 01 September 2018  | No comments



Bukan hanya Indonesia kalau menyangkut masalah hutang, ternyata negeri jiran Malaysia yang kini sedang mengalami krisis ekonomi juga dihadapkan pada tanggungan utang hingga 1 triliun ringgit atau Rp3.500 triliun. 


Pemerintahan sekarang yang berkuasa di bawah Perdana Menteri Mahathir Muhammad menuding membengkaknya utang nasional itu akibat kesalahan pemerintahan sebelumnya yang dipimpin Najib Razak. 

Hal itu menimbulkan keprihatinan dari pejabat tinggi maupun rakyat Malaysia sendiri. Berbagai macam cara ditempuh untuk membantu mengurangi utang yang jumlahnya sangat tinggi.

Berikut ini adalah upaya-upaya yang pernah dilakukan Malaysia untuk memangkas utang-utangnya  :

1. Penggalangan dana warga Malaysia

Pada 25/4/2018, Nik Shazarina Bakti, seorang aktivis HAM dari Sisters in Islam (SIS) membuka akun di GoGet Funding untuk meminta warga Malaysia dan seluruh dunia berkontribusi meringankan utang Rp3.500 triliun.

Hal ini terinspirasi dari bagaimana warga Malaysia di masa perdana menteri pertama, Tunku Abdul Rahman, bersatu mengumpulkan dana bagi Malaysia.

Kampanye dengan nama Please Help Malaysia telah mendapat sekitar 3.633 dolar AS (sekitar Rp53,7 juta).

2. Batalkan 3 mega proyek dengan China

Dalam kunjungan resminya ke China, Mahathir Mohamad akan membatalkan tiga mega proyek dengan China yang totalnya mencapai $ 22 miliar (Rp325,4 triliun) sampai negaranya dapat membayar utang yang menyentuh angka Rp3.500 triliun.

Mega proyek tersebut termasuk jalur kereta api yang menghubungkan pesisir timur Malaysia ke Thailand Selatan dan Kuala Lumpur, serta dua jalur pipa gas.

3. Raja Malaysia minta gajinya dipangkas

Karena prihatin dengan besarnya utang Malaysia, kepala negara Sultan Muhammad V meminta agar gaji dan tunjangannya dipotong 10 persen hingga masa jabatannya berakhir.

Sultan Muhammad V juga menerbitkan dekrit bahwa Istana Raja tidak akan menggelar open house pada hari raya Idul Fitri agar anggaran bisa digunakan untuk kepentingan yang lebih mendesak, misalnya membantu rakyat yang kekurangan.

Pada 23 Mei lalu, Mahathir juga mengumumkan bahwa pemerintah akan memangkas gaji para menteri sebanyak 10 persen untuk mengurangi beban keuangan negara.

4. Raja Malaysia membatalkan perayaan ulang tahun 

 
Sultan Muhammad V juga memutuskan untuk membatalkan perayaan ulang tahun yang jatuh pada 9 September nanti dan membatalkan upacara minum teh.

Dana dari dua kegiatan tersebut rencananya bakal disumbangkan ke Tabung Harapan Malaysia.

Tabung Harapan Malaysia merupakan lembaga yang dibentuk Perdana Menteri Mahathir Mohamad bagi warga Malaysia yang ingin membantu membayar utang negara.


Nah, itulah cara yang ditempuh Malaysia, simpatik bukan. Ini patut di apresiasi, bisakah diterapkan di Indonesia?



 

Filed in :
About the Author

Write admin description here..

0 komentar:

    If you would like to receive our RSS updates via email, simply enter your email address below click subscribe.

Indonesia Landscape

Indonesia Landscape

Discussion

Follow by Email

Blogger template. Proudly Powered by Blogger.
back to top